Wednesday, 11 March 2020

Pengalaman Sirkumsisi (Sunat) Pada Balita

Assalamualaikum Wr. Wb.

Sudah lama pengen cerita tentang masalah fimosis yang terjadi pada anak keduaku Arka, tapi baru kali ini bisa menuliskannya. Seperti yang aku tuliskan di beberapa blogpost tentang kelahiran Arka, dia lahir begitu sempurna di mataku. Namun seiring pertumbuhannya berbagai problem kesehatan nampak mulai muncul satu persatu. Mulai dari pneumonia, fimosis sampai yang terakhir akhirnya dokter spesialis anak memvonisnya asma. Nah kali ini aku akan sedikit bercerita masalah fimosis yang sebenarnya sudah lama sekali terdeteksi tetapi baru bulan kemaren dilakukan sirkumsisi atau bahasa gampangnya disunat.

Persiapan masuk ruang operasi

Awal mula curiga fimosis adalah saat dia beranjak sekitar usia 4-5 bulan, anak ini tiba-tiba ogah-ogahan nyusu dan jarang sekali buang air kecil. Trus dia sekalinya mau nyusu banyak pasti berakhir muntah, kayanya perutnya diisi dikit aja udah langsung penuh gitu. Pernah aku ngecek seberapa mili sih dia mampu menghabiskan ASI sekali minum dan aku kuwatir banget karna di usia 4 bulan yang semestinya bisa minum 80-120 ml dia hanya mau minum 50 ml kalau kelabihan pasti muntah.

Pernah juga suatu ketika muncul bercak orange kemerahan di diapersnya, aku langsung shock dong ya itu kaya darah gitu menurutku. Pikiran sudah kemana-mana, takut banget dia infeksi saluran kencing. Langsung kubawa tuh anak ke dokter dan dilakukan cek urine. Alhamdulillah hasilnya negatif, lega trus kenapa dong sampai keluar bercak merah? Kata dokternya itu kurang minum dan cuaca panas juga bisa mempengaruhi. 

Oke lah waktu itu aku telateni lagi dia nyusu, kadang selesai nyusu langsung (breastfeeding) masih aku suapi ASI Perah pakai sendok. Ya, waktu itu benar-benar perjuangan banget karena walaupun dia kelihatan gendut tetapi berat badannya naik gak pernah ngebut kaya pada bayi-bayi lainnya yang diawal kelahiran selalu kenaikan berat badannya ciamik banget.

Usia 9 bulan masalah fimosis itu mulai dipastikan diagnosisnya dan benar dokter bedahpun mengiyakan kalau ni anak fimosis. Beliau ngasih sugest untuk dibuka dulu ujung penisnya yang lengket biar ada sirkulasi di ujung penisnya jadi gak menghambat air urine yang mau keluar. Well, kita turuti aja waktu itu dibuka kulup penisnya yang lengket ke ujung penisnya dan tiap hari telaten bersihin sekalian ngasih salep biar gak lengket lagi. Rutinitas ini berjalan sampai beberapa bulan sampai pada titik aku males lagi ngurusi tu titit bayi bahkan tiap hari aku pakein diapres. Udah jarang banget aku bersih-bersihin tuh ujung penis karena dia lebih sering dimandiin mbaknya. 

Hingga suatu Sabtu saat aku masih di Sekolah, masih ada jam ngajar tiba-tiba suami kirim pesan WA bilang Arka ngeluh penisnya sakit. Aku bales aja coba deh dilepas dulu diapernya dan pakain celana yang longgar. Sorenya aku sampe rumah, dan kucek tuh penis udah kayak bengkak gitu dan ujungnya jadi merah. Mertua ngira itu digigit serangga tapi aku dah langsung mikir nih anak gak bisa pipis lancar lagi dan mulai infeksi nih kayaknya. Langsung ku minta suami telp dokter  bedah yang dulu buka kulupnya. Kebetulan banget ada jam praktek di RS Hermina dan kita langsung cus kesana. 

"Ini harus di sunat nih, udah infeksi nih kalo kayak gini. Dibuka paling nanti gak sampai 8 jam udah ngembung lagi ujungnya" Yah, walaupun rada gak siap akhirnya kami iyain aja kata dokternya dari pada ditunda-tunda makin beresiko.

Hari itu Sabtu sore kita langsung daftar nginep dan rencana malemnya jam 20.00 WIB mau langsung tindakan sirkumsisi. But, akhirnya tindakan diundur Minggu pagi sekitar jam 08.00 WIB karena hari itu kan malem minggu dan dokter anestesi pada udah gak ada yang stay atau bisa di calling. Wajar sih ya malam minggu, dokter juga butuh metime.

Paginya saat mau tindakan sih perasaanku masih biasa aja tapi saat dokter anestesi ngasih penjelasan tentang SOP operasi, aku langsung deh super melloww takut kejadian macem-macem dan takut kehilangan. Kita nunggu di luar sekitar 30 menit dan di suruh suster masuk untuk menemani pemulihan katanya operasi sudah selesai dan semua berjalan lancar. Ya Allah legaaaaa banget rasanya...

Masa pemulihan ini yang bikin aku bener-bener kepayahan ngadepin ni anak. Dia jadi super cranky rewel dan terus menerus nangis. Dia bener-benar pulih dari efek biusnya lama banget sampe sekitar habis dzuhur baru bisa dipindah ke ruang perawatan. Sampe di ruang perawatan yang ada di lantai 4 aku lihat ni anak gak tega, sedih aku tuh kasihan banget langsung tak tawari minum dan kebetulan aku sama suami dari pagi juga belum sempet sarapan akhirnya order Grab Food Ayam Geprek Keprabon. Saat pesanan dateng langsung dibuka sama suami, dia juga pengen cepet-cepet makan karna sudah kelaperan. "Eh coba dong anaknya disuapin siapa tau mau kan laper semaleman puasa" Aku bilang gitu. Habis sesuap dia minta lagi, lagi dan lagi sampe sekotak nasi geprek ludes nih dimakan sama Arka. Ya Allah nak laper banget ya nak? 



Sorenya setelah semua administrasi beres, kita diperbolehkan pulang. Drama itupun dimulai saat sampai di rumah. Dia nangis terus sepanjang hari sambil bilang "sakit..sakit..sakit" sampai kakaknya aja ikutan nangis lihat adeknya kesakitan kayak gitu. Dan sedihnya ni malah kakaknya yang jadi kayak trauma gitu kalau ngomongin sunat. Dia bilang gak mau disunat kan sakit kayak adek itu.. PR banget nih buat kami buat ngilangin traumanya.

Dokter bilang penyembuhan butuh waktu sekitar 3 minggunan karena kulupnya bener-bener lengket dan sudah ada infeksi jadi beda sama penyembuhan untuk sunat yang normal. Ternyata gak sampai seminggu ni anak sudah gak betah diam udah lari-larian, panjat-panjat kemana-mana. Ya Allah Alhamdulillah banget.  Mungkin bisa sembuh secepat itu karena ni anak jadi gampang banget makan protein-protein, ayam, ikan, telor semua oke aja dia makan.

Semoga sehat terus ya sayang. 

Wassalamualaikum Wr. Wb.

No comments:

Post a comment

Terimakasih sudah berkunjung dan meninggalkan pesan, senang dapat sharing dengan Anda :)